Kamis, 09 Desember 2010


image ular bener gak?

Kamera Dynamics Solar Observatory milik Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menangkap penampakan 'ular' pada permukaan matahari. Ular itu tampak sedang merayap di seluruh permukaannya.

Ular yang dikenal sebagai "solar filament" ini terbakar sepanjang 435 ribu mil atau setara dengan dua kali jarak bumi ke bulan, di bagian selatan. "Solar filament" adalah kumpulan gas padat yang menggantung di atas pemukaan matahari.

Gas ini muncul dari korona atau lapisan paling luar dari atmosfer matahari dengan bentuk seperti benang dan meledak setiap saat. Warnanya agak sedikit gelap karena memiliki suhu yang lebih rendah ketimbang temperatur korona matahari.

Peneliti antariksa, Tony Phillips mengatakan pernah mengamati penampakan filamen solar yang mengandung muatan listrik. Setiap filamen solar ini berpotensi membentuk badai matahari atau "masuk" kembali ke tubuh matahari.

"Ada tiga kemungkinan untuk setiap kemunculan filamen solar, kembali ke matahari, patah kemudian meledak atau runtuh di permukaan matahari," tulis Phillips di situs Spaceweather.com. Dia menambahkan, hingga saat ini belum ditemukan dampak kemunculan filamen solar tersebut terhadap bumi.


0 comments:

Posting Komentar

Follow by Email

Blog Archive

Site Info

Total Kunjungan Ke Blog Ini

Entri Populer