Sabtu, 01 Januari 2011

Presiden America Barrack Obama Di Desak Masuk Islam.






















Begini Ringkasannya:

Seorang pemimpin perlawanan Somalia mengancam akan menyerang Amerika selama pidato yang disiarkan pada hari Senin (27/12) waktu setempat.
"Kami mendesak Presiden Amerika Barack Obama untuk memeluk Islam sebelum kita datang ke negaranya," kata Fuad Mohamed "Shongole" Qalaf.
Al-Shabab belum meluncurkan serangan di luar Afrika tetapi intelijen Barat telah lama khawatir karena kelompok itu mentargetkan pemuda Somalia-Amerika untuk direkrut. Sekitar 20 orang telah melakukan perjalanan ke Somalia untuk pelatihan dan sedikitnya tiga dari mereka digunakan sebagai pembom bunuh diri di Somalia.
Al-Shabab menguasai sebagian besar Somalia selatan dan tengah dan memiliki dukungan dari ratusan pejuang asing, sebagian besar radikalis Afrika Timur. Ia berusaha untuk menggulingkan pemerintah yang lemah yang didukung PBB, serta dilindungi oleh 8.000 Uganda dan pasukan penjaga perdamaian Uni Afrika Burundi.
Milisi al-Shabab melancarkan serangan bunuh diri terkoordinasi di Uganda pada bulan Juli yang menewaskan 76 orang. Mereka juga mengumumkan kesetiaan kepada al-Qaeda dan diyakini menjadi tempat persembunyian dalang dari pemboman kembar tahun 1998 di kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania yang menewaskan 224 orang.
Pesan radio tercatat di kota Afgoye, dekat ibukota Somalia, selama pertemuan Shongole dan Sheik Hassan Dahir Aweys, mantan pemimpin kelompok Hizbul Islam. Dua kelompok telah bentrok beberapa kali sebelumnya tapi mengumumkan merger minggu lalu. Aweys mengatakan kelompoknya akan berjuang di bawah komando al-Shabab.
"Kami telah bersatu demi ideologi kami dan kami akan melipatgandakan usaha kita untuk menghapus pemerintah dan Uni Afrika dari negara tersebut," kata Aweys pada hari Senin.
Dalam sebuah perkembangan yang tidak berhubungan, menteri informasi Somalia mengatakan kabinet baru telah menyetujui penggunaan kontraktor keamanan swasta untuk melatih pasukan di ibukota Mogadishu dan program akan mulai "segera".
Saracen Internasional akan melatih pasukan untuk perlindungan VIP, kata Abdulkareem Jama. Dia mengatakan dia tidak tahu persis kapan pelatihan akan dimulai,  akan termasuk apa tugas orang-orang itu atau berapa banyak orang yang akan dilatih tetapi ia mengatakan program ini termasuk renovasi rumah sakit dan bangunan pemerintah.
Duta besar Somalia di Kenya sebelumnya mengatakan bahwa hingga 1.000 orang dapat dilatih di ibukota sebagai pasukan anti-pembajakan dan 300 untuk pengawal presiden.
Saracen sudah melakukan pelatihan untuk 1.000 laki-laki sebagai pasukan anti-pembajakan di wilayah utara Puntland yang semi-otonom.
Program ini telah dikritik oleh para pejabat Amerika yang mengatakan tidak jelas siapa yang mendanai itu, apa tujuan perusahaan itu dan apakah itu melanggar embargo senjata PBB.
Jama mengatakan kabinet Somalia telah membahas isu-isu tersebut dan merasa puas embargo itu tidak tidak dilanggar tetapi dia tidak mengatakan siapa yang pendanaan program.
"Ada kebutuhan untuk pelatihan," katanya. "Ada upaya untuk memperlambat proyek (di Mogadishu) karena kekhawatiran."
Tanduk Afrika yang Gersang itu tidak memiliki pemerintah yang berfungsi penuh sejak kediktatoran sosialis runtuh pada tahun 1991. Posisinya di Tanduk Afrika berarti bajak laut dapat menggunakan garis pantai yang panjang untuk menangkap pengiriman barang.
Analis khawatir bahwa gerakan yang  terkait al-Qaida juga mendapatkan tanah di Teluk Aden di negara Yaman tidak stabil. Jika Yaman jatuh, itu berarti negara-negara gagal ada di kedua sisi rute pelayaran menuju Terusan Suez yang vital sekaligus strategis, rute yang diambil oleh sebagian besar pengiriman minyak dunia.

Related Posts:



13.26.00

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

This Blog Member Of : DMCA, Kaskus, Viva, Lintasme, Kompasiana