Jumat, 25 April 2014

Manusia memiliki ekor mungkin jarang terjadi, tapi banyak kasus belakang ini, ada beberapa bayi lahir yang pada punggung bagian belakang terdapat benjolan bahkan tampak atau berbentuk "ekor". Salah satu contohnya anak yang baru dilahirkan di provinsi Hunan Cina. Pada bagian bawah dekat daerah ( maaf ) pantat terdapat ekor kecil sepanjang kurang lebih 5 cm atau sebesar jari orang dewasa. Ekor yang tumbuh didaerah pantat tersebut dalam bahasa medis disebut "Tethered cord syndrome" atau sindrom sumsum tulang belakang yang dikategorikan sebagai gangguan neurologis.

bayi berekor

Sindrom sumsum tulang belakang ditambatkan adalah gangguan neurologis yang disebabkan oleh lampiran jaringan yang membatasi  pergerakan dari sumsum tulang belakang dalam kolom tulang belakang. Lampiran dapat terjadi kongenital di dasar sumsum tulang belakang (konus medularis) atau mereka dapat mengembangkan dekat lokasi cedera sumsum tulang belakang.

Tethered Cord Syndrome

Lampiran ini menyebabkan abnormal peregangan dari sumsum tulang belakang. Jalannya gangguan yang progresif. Pada anak-anak, gejala  mungkin termasuk lesi, patch berbulu, lesung, atau tumor lemak pada punggung bawah; kaki dan deformitas tulang belakang; kelemahan di kaki; nyeri pinggang; scoliosis; dan inkontinensia. Jenis sindrom sumsum tulang belakang ditambatkan tampaknya merupakan hasil dari pertumbuhan yang tidak benar dari tabung saraf selama perkembangan janin, dan berhubungan erat dengan spina bifida. Sindrom sumsum tulang belakang ditambatkan mungkin tidak terdiagnosis sampai dewasa, ketika rasa sakit, masalah sensorik dan motorik, dan hilangnya kontrol usus dan kandung kemih muncul. Ini presentasi tertunda gejala berkaitan dengan tingkat ketegangan ditempatkan pada sumsum tulang belakang dari waktu ke waktu dan dapat diperburuk selama olahraga atau kehamilan, atau mungkin karena penyempitan tulang belakang (stenosis) dengan usia.

gambar manusia berekor

Tethering juga dapat berkembang setelah cedera tulang belakang dan jaringan parut bisa menghalangi aliran cairan di sekitar sumsum tulang belakang. Tekanan fluida dapat menyebabkan kista terbentuk di sumsum tulang belakang, suatu kondisi yang disebut syringomyelia. Hal ini dapat mengakibatkan kerugian tambahan gerakan, perasaan atau timbulnya rasa sakit atau gejala otonom.

Rasanya tersentak hati jika hal tersebut pada balita, penyakit yang terkadang buat siapa saja sulit untuk menerima apalagi mengalaminya. Bayi yang harusnya tumbuh normal layaknya kebanyakan bayi bayi sehat lainnya diseluruh dunia. Yang terjadi dalam hidup terkadang diluar dari apa yang direncanakan manusia, cobaan akan menimpa siapa saja, ujian dalam hidup terkadang membuat banyak manusia putus asa, tapi sadarilah, bayi atau anak anak yang terlahir cacat sama sekali tidak ingin menerimanya, semua itu ujian buat siapa saja yang berada didekatnya, semakin sulit tingkat ujian akan semakin tinggi derajatnya manusia dihadapan Tuhan nya. Anak hanya titipan yang harus diterima apapun kenyataannya.

0 comments:

Poskan Komentar

Follow by Email

Blog Archive

Site Info

Total Kunjungan Ke Blog Ini