Rabu, 30 April 2014

Dalam sistem pertahanan sebuah negara, senjata adalah hal mutlak yang harus dilengkapi dan dimiliki oleh sebuah negara apalagi yang terdiri dari banyak daratan dan wilayah paling dekat dengan laut lepas, sistem terbaik menangkal sebuah serangan dari pesawat tempur adalah radar dan sistem pertahan anti pesawat terbang, serta pesawat tempur sebagai pencegat. Dalam pertempuran udara, rudal anti pesawat udara adalah
hal mutlak yang harus dimiliki oleh negara jika ingin wilayah udara sulit ditembus oleh pesawat lawan, Rudal anti pesawat udara sangat efektif untuk menangkal serangan udara. Kita mungkin sudah pernah tahu kehebatan rudal patriot milik amerika dalam perang.

Tapi kini rudal patriot Amerika mendapat lawan yang seimbang dan mungkin jauh diatas patiot. Rudal anti serangan udara milik Rusia yang diberi nama  S-400 Triumph atau SA 21 Growler.

rudal anti pesawat udara s400
Sistem Pertahanan Udara Rusia S400 Trumph atau SA21 Growler 

Rusia memiliki sebuah brigade pertahanan udara berbasis di dekat Moskow memiliki generasi baru rudal anti pesawat S400 Triumph atau SA21 Growler. Rudal ini belum dimilki negara lain kecuali rusia sendiri dan china itupun setelah tahun 2016 atau jika situasi mendesak. Rudal anti peswat S-400 Triumph atau SA 21 Growler diklaim tak terkalahkan oleh sistem pertahanan udara di dunia dan jauh lebih efektif daripada rudal Amerika "Patriot".

rudal patriot amerika
 Rudal Patriot Amerika

Rudal S-400 ( SA-21 Growler ) diharapkan dapat membentuk landasan pertahanan udara Rusia pada tahun 2020. Rudal S400 Trumph atau SA21 Growler dalam menjangkau target pada jarak maksimum hingga 400 km di ketinggian 40.000-50.000 meter. Rusia berencana untuk mempersenjatai 56 batalion dengan S - 400 sistem pada tahun 2020.

rudal anti pesawat pesaing rudal patriot

Rudal anti pesawat udara pesaing rudal patriot amerika adalah sistem rudal pertahanan udara yang dikembangkan oleh Almaz Central Design Bureau of Russia. Menggantikan sistem pertahanan udara S-300P dan S-200 dari Angkatan Darat Rusia.

Rudal S-400 dikembangkan sebagai upgrade dari seri S-300 sistem rudal permukaan keudara.
Sistem ini mulai beroperasi pada bulan April 2007 dan pertama S-400 ditempatkan dalam pertempuran pada bulan Agustus 2007. Rusia menyiapkan empat resimen membela wilayah udara Moskow, eksklave Baltik Kaliningrad, dan Distrik Militer Timur.

Lebih dari 20 batalion S-400 Triumph akan dikirimkan ke angkatan bersenjata Rusia pada tahun 2015.
Rusia berencana untuk membentuk 56 batalyon S400 pada tahun 2020. Rusia bermaksud untuk memasok versi ekspor dari sistem S-400 Triumph kepada angkatan bersenjata Cina.

Fitur Rudal S-400 Triumph( SA-21 Growler )

Sistem ini dapat melibatkan semua jenis sasaran udara, termasuk pesawat terbang, kendaraan udara tak berawak ( UAV ), dan rudal balistik dan jelajah dalam kisaran 400 km, pada ketinggian sampai 30km.

Rudal S-400 ( SA-21 Growler ) mengintegrasikan radar multifungsi, deteksi otonom dan sistem penargetan, sistem rudal anti pesawat, peluncur, dan pusat komando dan kontrol. Hal ini mampu menembakkan tiga jenis rudal untuk membuat pertahanan berlapis. Sistem ini secara bersamaan dapat menjangaku 36 target.

Rudal anti pesawat udara S-400 Triumph( SA-21 Growler ) dua kali lebih efektif dibandingkan sistem pertahanan udara Rusia sebelumnya dan dapat digunakan dalam waktu lima menit. Hal ini juga dapat diintegrasikan ke dalam unit-unit pertahanan udara yang ada dan masa depan dari Angkatan Udara, Angkatan Darat, dan Angkatan Laut.

Sistem pertahanan udara rudal S-400 Triumph( SA-21 Growler ) empat jenis rudal baru di samping rudal dari sistem S - 300PMU. Dengan Rudal anti pesawat udara S-400 Triumph bisa menyerang target bergerak cepat seperti pesawat tempur dengan probabilitas hit tinggi.

Komando dan kontrol sistem pertahanan udara Rudal S-400

Sistem S400 Triumph didasarkan pada Ural - 532301 komando mobile kendaraan. Pos komando dilengkapi dengan konsol LCD untuk memproses data ruang udara pengawasan baterai individu. Dia mengontrol dan memonitor jarak jauh radar pengawasan, melacak ancaman udara, memprioritaskan ancaman, dan koordinat baterai lainnya.

Sistem ini juga mampu bertukar data dengan sistem pertahanan lainnya seperti SA - 12 , SA - 23 , dan S-300.

Radar pada S-400 adalah dua kali lebih efektif dibandingkan sistem pertahanan udara Rusia sebelumnya dan dapat digunakan dalam waktu lima menit. Kontrol pelacakan radar dari S-400 target adalah 92N6E ( NATO Codename : Gravestone ). Radar didasarkan pada MZKT - 7930 kendaraan 8x8. Pengawasan dan pelacakan radar 3D secara opsional dibawa oleh kendaraan yang sama ketika S-400 baterai ini digunakan secara mandiri.

The 91N6E Big Bird akuisisi dan pertempuran radar manajemen S - 400 didasarkan pada trailer 8x8.
Radar dapat mendeteksi dan tracking pesawat, helikopter, rudal jelajah, rudal, pesawat dan roket balistik dalam jarak 600km. Ini sekaligus dapat melacak hingga 300 target.

Kendaraan Peluncur Rudal

Peluncur SP85TE2 didasarkan pada BAZ-64022 truk 6x6 atau MAZ-79100 seri Transporter-Erector-Launcher ( TEL ) kendaraan. Kendaraan TEL ini dapat membawa empat tabung peluncuran rudal. Luar biasa, alat tempur modern dalam perang modern. Kapan Indonesia bisa memiliki sistem pertahanan udara anti pesawat terbang seperti ini? Semoga wilayah udara Indonesia jadi perhatian dimasa depan karena diapit
banyak negara yang belum tentu bersahabat.

0 comments:

Poskan Komentar

Follow by Email

Blog Archive

Site Info

Total Kunjungan Ke Blog Ini