Tank Leopard Indonesia

1 comment
Tank Leopard 2 adalah tank tempur darat yang dikembangkan oleh Krauss-Maffei, sekarang Krauss-Maffei Wegmann  (KMW), Munchen, Jerman. The Leopard 2 adalah penerus tank Leopard 1. Leopard 1 pertama kali diproduksi pada tahun 1963 oleh Krauss-Maffei untuk Departemen Pertahanan Jerman dan  lebih dari 6.000 kendaraan telah diekspor ke Belgia, Denmark, Jerman, Yunani, Italia, Kanada, Belanda,  Norwegia, Turki dan Australia.

Penerus, Leopard 1 Leopard 2, pertama kali diproduksi pada tahun 1979 dan dalam pelayanan dengan tentara  Austria, Kanada, Chile, Denmark, Finlandia, Jerman, Yunani, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Singapura,  Swiss , Swedia, Spanyol dan Turki, dengan lebih dari 3.200 diproduksi.

Pada bulan Juni 2010, KMW meluncurkan generasi pertempuran tangki utama, Leopard 2 A7 +. Tangki telah  berhasil diuji dan berkualitas oleh Angkatan Darat Jerman. Fitur utamanya meliputi kit perlindungan modular,  keberlanjutan ditingkatkan dan peningkatan mobilitas.

Pada bulan Juli 2011, kesepakatan untuk menjual sekitar 200 Leopard 2 A7 + ke Arab Saudi telah disetujui oleh  Federal Jerman Dewan Keamanan.

Tentara Finlandia telah membeli 124 tank dan Tentara Polandia membeli 128 tank 2A4 Leopard digunakan dari  Jerman. Pada bulan Agustus 2005, Yunani memesan untuk 183 Leopard 2A4 dan 150 yang digunakan Leopard 1A5 tank  dari cadangan Angkatan Darat Jerman.


tank leopard indonesia

Pada bulan November 2005, kesepakatan ditandatangani untuk penjualan 298 Tentara Jerman Leopard tank 2A4 ke  Turki.

Pada bulan Maret 2006, Chili menandatangani kontrak untuk akuisisi 140 tank Leopard 2A4 dari Angkatan Darat  Jerman. Yang pertama disampaikan pada bulan Desember 2007.

The Leopard 2A6 termasuk pistol lagi L55, mesin tambahan, perlindungan tambang meningkat dan sistem AC.  Tentara Jerman yang upgrade 225 tank 2A5 menjadi konfigurasi 2A6, yang pertama disampaikan pada Maret 2001.

Kerajaan Belanda Angkatan Darat upgrade 180 tank 2A5 untuk konfigurasi 2A6, yang pertama mulai beroperasi  pada Februari 2003. Pada bulan Maret 2003, AD Yunani memesan 170 Leopard 2 HEL (versi dari 2A6EX). Dalam  semua, 30 sedang dirakit oleh KMW, sisanya oleh ELBO Yunani. Tangki lokal dibangun pertama disampaikan pada  bulan Oktober 2006. The Leopard HEL 2A6 memasuki layanan dengan Angkatan Darat Hellenic pada Mei 2008. Spanyol memesan 219 Leopard 2E (sebuah versi dari 2A6 dengan proteksi lapis baja yang lebih besar), tank  recovery 16 (CREC) dan empat kendaraan pelatihan. 30 pertama dibangun oleh KMW dan sisanya lisensi-dibangun  di Spanyol oleh General Dynamics, Santa Barbara Sistemas (GDSBS). Tangki pertama diserahkan ke AD Spanyol  pada Juni 2004 dan pengiriman menyimpulkan pada tahun 2008.

Varian lain adalah Leopard 2 (S), yang memiliki perintah baru dan sistem kontrol dan sistem pasif baju baru.
120 Leopard 2 (S) telah dikirim ke AD Swedia. Pengiriman menyimpulkan pada Maret 2002.

Pada bulan Desember 2006, ia mengumumkan bahwa Singapura akan membeli 66 Leopard 2A4 diperbaharui tank dari  Angkatan Darat Jerman, ditambah 30 tank tambahan untuk suku cadang. Tank-tank memasuki layanan dengan  Angkatan Darat Singapura pada bulan September 2008.

Pada April 2007, Kanada membeli sampai dengan 100 tank Leopard 2 dari AD Belanda dan menyewa 20 Leopard 2A6M  tank dari tentara Jerman. KMW disampaikan yang pertama dari tank 2A6M disewakan, yang telah ditingkatkan  dengan perlindungan tambang ditingkatkan dan armor serpihan, pada bulan Agustus 2007. Tangki tersebut  dikerahkan ke Afghanistan akhir bulan Agustus 2007. Tentara Belanda mempertahankan armada tank 2A6 110.

Pada bulan Oktober 2007, Portugal membeli 37 Leopard 2A6 tank dari tentara Belanda. Delapan pertama dikirim  pada bulan Oktober 2008 dan pengiriman menyimpulkan pada tahun 2009.Pada bulan Oktober 2010, Kanada angkatan bersenjata mengambil pengiriman pertama dari 20 Leopard 2A4M BISA  tank tempur modern dari KMW. Tank ini dikerahkan di Afghanistan untuk memberikan tingkat perlindungan yang
tinggi dan daya tembak dengan tentara Kanada. Pada Januari 2011, lima dari 20 tank dikirim ke Afghanistan sebagai pengganti Leopard 2 A6M BISA, ditempatkan di sana sejak tahun 2007.  sistem perlindungan untuk keselamatan awak ditingkatkan pada tank Jerman

KMW telah mengembangkan sistem proteksi ranjau untuk Leopard 2, mengikuti definisi konsep yang dibuat oleh sebuah kelompok kerja internasional dari Jerman, Swiss, Belanda, Swedia dan Norwegia, di bawah pimpinan dari  agensi procurement Jerman BWB. Perintah ditempatkan pada bulan September 2003 melibatkan modifikasi 15 2A6  tank Leopard untuk tentara Jerman dan sepuluh Leopard 2A5 (Strv 122) untuk Swedia. Tangki tambang-dilindungi  pertama disampaikan pada bulan Juli 2004.

Kit ini terdiri dari add-on armor elemen termasuk piring baru di bawah lantai tank, sistem penglihatan baru
dan re-penyimpanan pengaturan untuk amunisi. Ujian pada bulan Februari 2004 menunjukkan bahwa, dengan paket baju baru, Leopard 2 awak tank bisa bertahan  peledakan tambang anti-tank di bawah tangki tanpa menderita cedera.

Pembangunan Krauss-Maffei 2 Leopard Wegmann ini

Lambung datang dalam tiga bagian: 1) mengemudi kompartemen di depan 2) bagian pertempuran di pusat dan 3)  mesin di bagian belakang kendaraan.

Kompartemen pengemudi dilengkapi dengan tiga periskop observasi. Ruang di sebelah kiri pengemudi disediakan  untuk penyimpanan amunisi. Sebuah kamera dengan bidang 65 ° horisontal dan vertikal pandang diposisikan di  bagian belakang kendaraan dan monitor televisi memberikan bantuan membalikkan bagi pengemudi.

Menara ini terletak di tengah kendaraan. Ada program peningkatan yang menyediakan generasi ketiga baja
komposit dan penguatan tambahan untuk armor depan dan samping turret, dengan eksternal dipasang add-on modul  armor. Dalam hal penetrasi peluru menembus lapis baja, kapal spall mengurangi jumlah fragmen dan fragmen  kerucut tajam. Spall liner juga menyediakan kebisingan dan isolasi termal. Penguatan ini memberikan  perlindungan terhadap serangan berlapis, peluru energi kinetik dan biaya berbentuk.
Pengendalian kebakaran kemampuan tank tempur utama

Stasiun komandan memiliki periskop independen, PERI-R 17 A2 dari Rheinmetall Pertahanan Elektronik
(sebelumnya STN Atlas Elektronik) dan Zeiss Optronik. PERI-R 17 A2 adalah pemandangan periskop distabilkan  panorama hari / malam observasi dan identifikasi sasaran, yang memberikan pandangan semua bulat dengan  melintasi dari 360 °. Gambar termal dari periskop komandan ditampilkan pada monitor.

A2 PERI-R17 juga dapat digunakan untuk senjata menembak seperti yang bekerja keras ke dalam sistem kontrol  tangki api. Gambar dari pandangan termal penembak juga dapat ditularkan ke-R17 PERI periskop komandan  sehingga komandan dapat beralih gambar video penembak untuk monitor komandan. Hal ini memungkinkan komandan  dan penembak untuk memiliki akses ke bidang yang sama pandang rentang tempur.

Stasiun penembak dilengkapi dengan perbesaran Pertahanan Rheinmetall Electronics EMES 15 ganda stabil
pandangan utama. Pemandangan utama memiliki pengintai laser terpadu dan Zeiss sight Optronik termal, model  WBG-X, yang keduanya dihubungkan ke komputer kontrol tangki api.

Pemandangan termal menggunakan standar US Army modul umum, dengan 120 elemen merkuri kadmium telluride,  CdHgTe (juga dikenal sebagai CMT) infra-merah array detektor yang beroperasi di waveband mikron delapan  sampai 14. Unit detektor infra-merah didinginkan dengan mesin tertutup-siklus Stirling.

Pemandangan ini dilengkapi dengan pengintai laser CE628 dari Zeiss Optronik. Laser adalah Neodinium Itrium  Aluminium Garnet, (Nd: YAG) laser solid state. Pengintai dapat menyediakan hingga tiga nilai rentang dalam empat detik. Data Rentang ditransmisikan ke  computer pengendalian kebakaran dan digunakan untuk menghitung algoritma tembak. Juga, karena pengintai laser diintegrasikan ke dalam penglihatan utama penembak, penembak dapat membaca berbagai pengukuran digital secara  langsung. Jangkauan maksimum dari pengintai laser kurang dari 10.000 m dengan akurasi ke dalam 20m.

Perintah dan prosedur pengendalian kebakaran dikenal sebagai pemilihan gema pertama digunakan untuk laser  range-menemukan untuk anti-helikopter operasi. Senjata utama menggunakan tembakan elektronik untuk mengurangi  waktu reaksi.

Persenjataan utama dan senjata  Leopard 2

Sebuah pistol smoothbore baru, Gun L55 120mm, dikembangkan oleh Rheinmetall Munition Waffe dari Ratingen,

Jerman, untuk menggantikan 120mm lebih pendek L44 tankgun smoothbore pada Leopard 2. Perpanjangan laras  panjang dari panjang kaliber 44 dengan panjang kaliber 55 hasil dalam porsi yang lebih besar dari energi yang  tersedia dalam tong yang diubah menjadi kecepatan proyektil meningkatkan jangkauan dan penetrasi armor.

Meriam smoothbore L55, dilengkapi dengan selongsong termal, ekstraktor asap dan sistem referensi mocong  meriam, kompatible dengan amunisi 120mm saat ini dan amunisi penetrasi tinggi baru.

Sebagai akibat dari persyaratan taktis, Rheinmetall Munition Waffe mengembangkan Amunisi energi kinetik yang  dikenal sebagai LKE 2 DM53. Dengan putaran DM53 pistol L55 dapat menembakkan ke berbagai 5.000 m. Efek dari  proyektil energi kinetik pada target musuh tergantung pada 1) panjang penetrator, masa proyektil dan  kecepatan saat tabrakan dan 2) interaksi antara proyektil dengan target.

Bahan serbuk tungsten berat di dalam sebuah struktur monoblok. The Amunisi energi kinetik yang memiliki
energi lebih tinggi dan moncong pasukan mundur. Terutama ketika menggunakan proyektil DM 53 putaran KE, L55  memungkinkan peningkatan (kira-kira) 30% dalam kinerja dibandingkan dengan sistem konvensional. Misalnya,  kecepatan moncong dapat dicapai lebih dari 1.750 m / s.

Leopard 2 ini dilengkapi dengan sistem navigasi darat dari LITEF perusahaan Bonn, Jerman, yang merupakan anak  perusahaan dari Northrop Grumman (sebelumnya Litton) dari Amerika Serikat. Sistem navigasi hybrid terdiri dari global positioning system (GPS) dan sistem navigasi inersia.
KMW ini MBT Leopard sistem pendukung 2 dan mesin tangki

Sebuah program telah disiapkan untuk menggantikan sistem H-WNA hidrolik ditingkatkan dengan E-WNA yang  merupakan senjata listrik sistem tindak lanjut. Penggantian dengan E-WNA memberikan keuntungan sebagai  berikut: 1) menara tidak memiliki cairan hidrolik bertekanan 2) tingkat kebisingan yang lebih rendah dan  lebih rendah konsumsi daya dan panas 3) meningkatkan keandalan dan pemeliharaan yang lebih rendah dan  persyaratan layanan 4) penghematan dalam biaya operasional dan 5) panjang yang baik sifat penyimpanan jangka.

Kompartemen kru dilengkapi dengan deteksi kebakaran dan ledakan dan sistem penindasan yang telah dilisensi  oleh Ges perusahaan Deugra. bulu Brandschutzsysteme dari Ratingen, Jerman, dari perusahaan Inggris Kidde-

Graviner dari Slough, Berkshire. Sebuah sekat tahan api memisahkan kompartemen berjuang dari kompartemen mesin di bagian belakang kendaraan.

Mesinnya adalah MTU MB 873 mesin diesel, menyediakan 1.100 kW (1.500 shp), dengan gigi HSWL Renk 354 dan  sistem istirahat. Sebuah versi yang disempurnakan dari EuroPowerPack, dengan 1.210 kW (1.650 shp) MTU MT883  mesin, telah diujicobakan pada Leopard 2.

Tahun tahun 2012 ini indonesia mengajukan pembelian 100 tank leopard dari jerman setelah gagal mengajukan pembelian dari belanda dengan alasan indonesia masih tersangkut masalah pelanggaran HAM, 44 tank leopard seberat 60 ton ini tiba di indonesia sebagai bagian pelengkap persenjataan TNI angkatan darat untuk memperkuat sistem pertahanan NKRI pada HUT TNI 5 oktober 2012 ke 67. Jaya dan Kuatlah negeriku.

Sumber           :  http://www.army-technology.com/projects/leopard/
Credit gambar :  www. wikipedia.org

Related post



1 Response to " Tank Leopard Indonesia "

  1. Very information thanks bro.. :)

    <a href="http://www.ghalyputri.com>Ghaly Site Online</a>

    BalasHapus

This Blog Member Of : DMCA, Kaskus, Viva, Lintasme, Kompasiana
Semua materi dalam blog ini asli tulisan Admin Cybermales, Copy Paste Silahkan Saja Asal ada link balik ke arah postingan asli dari Blog ini.