Jumat, 18 Juli 2014

Sebuah laporan terbaru oleh majalah Newsweek bahwa Israel telah memata-matai Amerika Serikat pada "tingkat yang mengkhawatirkan" dan telah melakukannya "lebih dari sekutu lainnya tidak" menimbulkan masalah yang sangat serius tentang berapa banyak Israel telah mengkhianati America,  yang merupakan sesuatu yang media mainstream Amerika punya waktu dan lagi menolak untuk berdebat di depan umum.
 Untuk klarifikasi, kata "dikhianati" di sini berarti sesuatu yang "merusak" untuk kepentingan nasional Amerika.

Bahkan, kasus spionase Israel di AS hanya salah satu di antara masalah yang berbeda yang telah merusak kepentingan nasional Amerika karena tindakan Israel selama beberapa dekade terakhir. Pertimbangkan, sebagai ilustrasi, empat bukti utama seperti yang dijelaskan di bawah ini.

israel menghianati amerika
Bukti 1: Spionase Israel di AS

Bukti pertama untuk pengkhianatan Israel of America hubungannya dengan spionase Israel di AS

Pada tanggal 7 Mei 2014 AFP menerbitkan sebuah laporan banyak diketahui oleh majalah Newsweek, yang mengungkapkan beberapa "rahasia" briefing dalam beberapa bulan terakhir yang diberikan oleh "Departemen Keamanan Dalam Negeri, Departemen Luar Negeri, FBI dan Kontra Direktorat Nasional,"
di mana ada temuan mengejutkan bahwa "Israel mata-mata di Amerika Serikat lebih dari sekutu lainnya tidak dan kegiatan ini telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan sasaran utama adalah rahasia industri dan teknis AS."

Israel memanfaatkan berbagai cara untuk memata-matai AS Misalnya, Israel berusaha "undang-undang" di AS yang "akan membuat lebih mudah bagi warga negara Israel untuk memasukkan America" (tanpa batasan), seperti dilansir AFP. Pada 2013, pemerintahan Obama dan Kongres bekerja di luar undang-undang yang "akan membiarkan Israel mengunjungi Amerika Serikat tanpa visa tapi tidak menuntut perlakuan timbal balik penuh untuk semua orang Amerika yang ingin melakukan perjalanan ke negara Yahudi," karena diskriminasi terus-menerus terhadap orang-orang Amerika yang sangat penting untuk kebijakan Israel asing atau mereka yang keturunan Timur Tengah - dan undang-undang  menciptakan sebuah kategori baru dari sekutu AS yang dikenal sebagai "mitra strategis utama" yang menunjuk "Israel sebagai satu-satunya negara tersebut" dengan hak  istimewa yang luar biasa ini, seperti yang dilaporkan oleh Bradley Klapper dan Matthew Lee pada tanggal 15 Juli 2013.

Jalan lain yang umum dimanfaatkan oleh Israel adalah memiliki "orang spionase industri datang ke sini pada misi dagang atau dengan perusahaan Israel bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan Amerika, [atau] intelijen yang dijalankan langsung oleh pemerintah, yang berarti ... keluar dari [Israel] Kedutaan, "seperti dilansir Newsweek.

Menurut AFP, "seorang staf kongres akrab dengan briefing Januari lalu [tahun 2013] disebut kesaksian 'sangat serius ... mengkhawatirkan ... bahkan menakutkan, dan mengutip lain yang mengatakan perilaku itu' merusak '. "Tidak ada negara lain yang dekat dengan Amerika Serikat terus melewati batas pada spionase seperti Israel lakukan," kata mantan staf kongres yang menghadiri pengarahan rahasia lain pada akhir 2013. "

Bahkan, "kegiatan spionase Israel di Amerika yang tak tertandingi dan jauh melampaui kegiatan oleh sekutu dekat yang lain, seperti Jerman, Perancis, Inggris dan Jepang, agen kontra-intelijen mengatakan kepada anggota Dewan Kehakiman dan Luar Negeri komite, kata Newsweek. 'saya tidak berpikir siapa pun terkejut dengan wahyu-wahyu ini, 'mantan ajudan seperti dikutip. "Tapi ketika Anda melangkah mundur dan mendengar ... bahwa tidak ada negara-negara lain mengambil keuntungan dari hubungan keamanan kami cara Israel adalah untuk tujuan spionase, itu cukup mengejutkan, '"menurut laporan AFP.

Bukti 2: Penolakan Israel untuk Bantuan AS pada Anggaran Cuts di Waktu Paling Sulit ini

Bukti kedua untuk pengkhianatan Israel dari Amerika ada hubungannya dengan penolakan Israel untuk membantu AS pada pemotongan anggaran pada saat yang paling sulit dari krisis keuangan.

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Israel telah bergantung pada bantuan luar negeri AS, baik militer maupun ekonomi, selama beberapa dekade (bukan hanya selama bertahun-tahun). Misalnya, Joel Bainerman, dirinya seorang Israel, telah lama menunjukkan di Triwulan Timur Tengah, kembali pada tahun 1995, bahwa, "1948-1993, militer AS dan bantuan ekonomi kepada Israel sebesar sekitar $ 37000000000 ... Pada tahun 1994, Israel menerima $ 1,8 miliar kredit militer dan $ 1,2 miliar pada bantuan ekonomi, atau 26 persen dari total tagihan bantuan asing 11500000000 $ AS. "Pada awal 2000-an, total bantuan AS untuk Israel sudah melebihi $ 100 miliar, sebagai Richard H. Curtiss menunjukkan dalam Laporan Washington di Timur Tengah Affairs.

Bahkan, tidak ada negara lain di bumi memiliki tahun demi tahun menerima lebih banyak uang dari AS dari Israel, sebuah negara dengan hanya beberapa juta orang, memiliki. Selain itu, Israel berhasil mencari hak istimewa untuk menerima "semua bantuan luar negeri tahunan selama bulan pertama setiap tahun fiskal, seperti penerima lain yang menerima bantuan mereka dalam pembayaran triwulanan. Oleh karena itu, Pemerintah Israel mampu berinvestasi bantuan asing di AS Treasury catatan, sehingga mewujudkan ke atas "begitu banyak juta dolar per tahun dalam bunga, seperti Richard H. Curtiss menunjukkan.

Ketergantungan parasit ini kini telah mencapai titik kritis ketika AS telah menderita dari krisis keuangan berkepanjangan yang paling serius dalam beberapa tahun terakhir sejak Depresi Besar dan dengan demikian harus menyakitkan terlibat dalam pemotongan anggaran (termasuk pemotongan pertahanan yang paling penting). Dalam beberapa tahun pertama pemerintahan Obama, bahkan Hillary Clinton, kemudian Sekretaris Negara, meminta Israel untuk secara sukarela memotong bantuan asing dari AS sebagai cara untuk membantu AS pada saat yang paling sulit dari krisis keuangan dalam sejarah AS, sehingga untuk menunjukkan "rasa terima kasih" ke Amerika untuk apa yang terakhir telah dilakukan untuk kelangsungan hidupnya selama dekade terakhir. Namun Israel menolak untuk membantu AS di saat yang paling sulit. Oleh karena itu, Clinton tajam mengingatkan negara Yahudi bahwa bahkan warga negara Amerika tidak menerima uang dari pemerintah AS dalam cara bahwa Israel telah berkali-kali diterima dari AS selama dekade terakhir. Sebaliknya, Israel bahkan meminta lebih banyak uang dari AS untuk pertahanan rudal nasional (NMD) sistem dan program sosial-ekonomi. Ketika kebutuhan AS membantu keuangan pada saat yang paling sulit ini, Israel tidak ada untuk membantu tapi membuat masalah lebih buruk dengan meminta lebih banyak uang. Apakah ini bagaimana Israel menunjukkan nya "terima kasih" ke AS?

Bahkan "dalam Israel, ... semakin banyak analis ... mengenali [e] ... bahwa ketergantungan ekonomi pada sumber-sumber asing menciptakan masalah" (seperti tidak efisien "hipotek disediakan pemerintah untuk pemilik rumah," "subsidi pemerintah untuk organisasi yang terkait secara politik, seperti kibbutzim, Histadrut, dan dana sakit Kupat Cholim, dipolitisasi, tidak efisien sistem distribusi air, dan berbagai masalah lain seperti ditulis Bainerman.

Sisi paling jelas dari efek berbahaya dari ketergantungan parasit ini Israel pada sumber daya AS adalah "gagal sistem kesejahteraan dan mengamuk tingkat kemiskinan Israel" pada zaman kita, seperti Shir Hever di Pusat Informasi Alternatif di Yerusalem dan Beit-Sahour demikian menjelaskan: "Kementerian Luar Negeri Israel mempromosikan ... Israel [sebagai] gambar ekonomi makmur, pembangkit tenaga listrik inovasi," tetapi "statistik OECD ... menunjukkan bahwa Israel menderita tingkat ekstrim ketimpangan, yang [terpisah] pendidikan sistem adalah di antara yang terburuk di OECD, dan kemiskinan merupakan yang tertinggi dibandingkan dengan semua negara-negara OECD .... pendapatan pajak secara keseluruhan Israel sebagai proporsi dari PDB-nya adalah lebih tinggi dari Chile, Meksiko, dan Turki, misalnya, dan bahkan lebih tinggi daripada rata-rata tertimbang dari semua negara OECD, tetapi tingkat kemiskinan Israel merupakan yang tertinggi dibandingkan dengan semua negara-negara ini. "

Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa "Arnon Gafny, yang menjabat sebagai Gubernur Bank of Israel di 1976-1981, menunjukkan bahwa bantuan asing telah menyebabkan Israel menderita apa yang disebut ekonom 'Penyakit Belanda,' sebuah hadiah yang murah hati tapi sementara (seperti minyak atau bantuan eksternal) yang membawa keuntungan jangka pendek tetapi merusak daya saing jangka panjang suatu negara, "sebagai Bainerman tulis.

Bukti 3: Penyelesaian Colonial Israel terhadap Minat AS

Bukti ketiga untuk pengkhianatan Israel of America harus dilakukan dengan pemukiman kolonial Israel terhadap keinginan AS, dengan konsekuensi merusak
kepentingan nasional Amerika.

Selama bertahun-tahun, Amerika Serikat telah berkali-kali meminta Israel untuk menghentikan pemukiman kolonial di wilayah-wilayah pendudukan yang Israel mencaplok dalam perang dengan tetangga negara-negara Arab dalam beberapa dekade terakhir, karena ini telah memberikan kontribusi terhadap sentimen anti-Amerika di antara banyak di dunia Arab (dan juga di seluruh dunia) bahwa AS adalah sebagian untuk menyalahkan karena dukungan manja bagi Israel.

Setiap kali, Israel memainkan "kartu uang" dengan meminta AS untuk lebih banyak uang sebelum menawarkan "konsesi" dalam hal pemukiman kolonial di wilayah-wilayah pendudukan, tapi setiap kali, bahkan setelah uang diberikan, Israel melanjutkan untuk terlibat dalam pemukiman kolonial di bagian
lain dari wilayah-wilayah pendudukan, sehingga siklus ini panjang (dari pemukiman kolonial di suatu tempat, permintaan uang untuk konsesi, pemukiman kolonial lain di tempat lain, permintaan uang lain lagi untuk konsesi, dan sebagainya) terus, tanpa akhir yang sight.

Misalnya, pada tahun 1999, "yang baru terpilih Perdana Menteri Israel Ehud Barak" ingin "untuk mengumpulkan terlebih dahulu tambahan $ 1,2 miliar pada bantuan ekonomi yang dijanjikan oleh Presiden Bill Clinton mantan Perdana Menteri Israel Binyamin Netanyahu untuk melaksanakan penarikan teritorial
ditentukan dalam Wye perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1998, "tetapi" tidak Netanyahu maupun Barak telah belum melakukan penarikan, "bahkan setelah pemerintah AS pada saat itu termasuk" pembayaran pada tahun fiskal 2000 apropriasi, "seperti Richard H. Curtiss menjelaskan.

Bahkan, "bahkan sebelum ekstra dari Pentagon dan anggaran federal lainnya" dimasukkan, "TA 00 apropriasi" membawa "total hibah pemerintah AS dan pinjaman kepada Israel dari tahun 1949 sampai 31 Oktober 1999 menjadi sekitar $ 91816507200, ini lebih dari total bantuan AS untuk semua negara-negara sub-Sahara  Afrika dan Amerika Latin dan Karibia gabungan. Namun negara-negara ini memiliki jumlah penduduk gabungan dari 1142000000 orang pada pertengahan 1999, sementara Israel mengklaim jumlah penduduk 1999 6,1 juta. ini berarti bahwa Israel, dengan populasi lebih kecil dari Hong Kong, menerima sekitar sepertiga dari bantuan luar negeri AS bilateral di seluruh dunia, "seperti Richard H. Curtiss menulis.

Bahkan John Kerry, US Sekretaris Negara saat, kehilangan kesabaran dan mengeluh beberapa minggu yang lalu (tahun 2014) bahwa penyelesaian kolonial oleh Israel merupakan "apartheid," baru yang hanya bisa diterima. Tapi Israel, dengan dukungan dari lobi Yahudi di AS, terus nya "apartheid" kebijakan.

Dan ini telah merusak kepentingan nasional Amerika di luar negeri, seperti Richard H. Curtiss sehingga menjelaskan: "Selama lebih dari setengah abad yang telah berlalu sejak pembentukan Israel pada tanggal 15 Mei 1948, AS telah kehilangan puluhan ribu pekerjaan dan miliaran dolar sebagai akibat dari boikot ekonomi Arab, dan lebih sebagai akibat dari 1973 Arab memboikot minyak politik yang memicu resesi di AS dan negara-negara industri. Ada juga biaya tak terhitung yang terkait dengan pengeluaran keamanan sangat meningkat untuk AS instalasi pemerintah di rumah dan di luar negeri diharuskan sebagai akibat dari dukungan AS kepada Israel dalam sengketa lama dengan tetangga Arabnya, "dan ketidaksenangan saat AS dengan pemukiman kolonial Israel hanya bab lain dari siklus tak berujung yang lama sama masalah dalam beberapa dekade terakhir.

Bukti 4: Pivot Israel ke China

Dan bukti keempat untuk pengkhianatan Israel of America harus dilakukan dengan poros Israel ke China, saingan utama untuk dominasi AS di dunia.

Selama beberapa dekade, Israel telah menikmati akses tak terbatas ke teknologi yang paling canggih militer AS dan senjata (sering dalam bentuk bantuan militer, yang berarti bahwa Israel sering tidak membayar untuk mereka), namun Israel telah berlalu teknologi militer AS ke China.

Misalnya, hanya beberapa bulan yang lalu, penyelidikan AS menemukan bahwa "rudal AS rahasia dan teknologi elektro-optik dipindahkan ke China ... oleh Israel, yang memicu kemarahan dari Amerika Serikat," dan penyelidikan AS "menyimpulkan bahwa teknologi, termasuk sistem pendinginan miniatur yang diproduksi oleh  Ricor dan digunakan untuk rudal dan peralatan elektro-optik, dikirim ke China, menurut surat kabar Israel Maariv. situs berita lain Israel, Aretz Sheva, laporan AS yang bersangkutan teknologi pada akhirnya dapat menemukan jalan ke Iran, yang tahun lalu berusaha untuk membeli peralatan militer dari Cina untuk program nuklirnya, "seperti dilansir Bryant Jordan pada tanggal 24 Desember 2013.

Tapi ini bukan kasus yang terisolasi, sebagai "Israel memiliki catatan panjang untuk mendapatkan teknologi militer AS ke China. Pada awal 1990-an lalu-Direktur CIA James Woolsey mengatakan kepada Komite Urusan Pemerintah Senat bahwa Israel telah menjual rahasia AS ke China selama sekitar dekade.
Lebih dari 12 tahun yang lalu AS menuntut Israel membatalkan kontrak untuk memasok Cina dengan rudal Python III, yang meliputi teknologi yang dikembangkan oleh AS untuk rudal Sidewinder-nya, Associated Press melaporkan pada tahun 2002, "Jordan menulis.

Selain itu, secara luas diketahui bahwa AS juga marah ketika "Israel melanggar perjanjian dengan mengekspor teknologi dibatasi AS itu membeli dengan subsidi tahunan AS. Ini adalah kasus dengan Lavi Program tempur-pesawat yang sebagian besar didanai AS. Israel diteruskan teknologi untuk Beijing China F-10 jet tempur diyakini hampir identik dengan Lavi "- dan alasannya adalah bahwa" industri militer
Israel bergantung pada ekspor untuk kelangsungan hidupnya dan penjualan senjata ke China antara yang paling. bisnis yang menguntungkan, "dalam sebuah laporan oleh The Insider.

Dan sekarang Perbandingan Program Internasional di Bank Dunia baru-baru ini mengumumkan pada 2014 bahwa China akan melampaui AS sebagai perekonomian terbesar dunia pada akhir tahun ini (2014), yang diukur dari segi "total PDB negara sebagai tercermin dalam paritas daya beli "(PPP), dan" baik The Financial Times dan The Economist "melaporkan bahwa" China akan melampaui Amerika Serikat yang telah menduduki tempat sejak tahun 1890, judul yang dipegang oleh China sebelum itu, "seperti Armand Holmes menulis pada tanggal 30 April 2014.

Dengan pergeseran strategis ini keseimbangan kekuatan global dalam pikiran, Israel sudah terus mengubah arah kebijakan luar negerinya dengan memutar ke Asia, terutama dalam kaitannya dengan China (dan pada tingkat lebih rendah, India), dalam persiapan untuk penurunan stabil Amerika di panggung dunia.

Sudah, pada bulan April 2014, "Presiden Israel Shimon Peres tiba di Beijing ... untuk kunjungan kenegaraan tiga hari ke China. Perjalanan Peres 'adalah kunjungan pertama ke China oleh presiden Israel sejak tahun 2003, meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengambil perjalanan ke China pada bulan Mei 2013. kunjungan Netanyahu sendiri adalah penting, karena itu adalah perjalanan pertama tersebut oleh Perdana Menteri Israel sejak tahun 2007, "seperti dilansir Shannon Tiezzi untuk The Diplomat pada 9 April 2014.

Bahkan, Kementerian Ekonomi kepala ilmuwan Israel, Avi Hasson, menegaskan tahun lalu bahwa "[China] adalah kedua tahun lalu setelah Amerika Serikat dalam hal proyek bersama antara Israel dan perusahaan-perusahaan asing," dalam sebuah laporan oleh Forbes pada 26 Mei 2014 . The "$ 300.000.000 proyek penelitian difokuskan pada teknologi nano" antara Tel Aviv University dan Tsinghua University di Beijing pada tahun 2014 adalah contoh yang baik untuk meningkatkan tren ini, seperti dilansir Ariel David untuk Register-Guard pada tanggal 19 Mei 2014. dan "China. .. telah melampaui Eropa sebagai sumber utama kedua modal teknologi tinggi [di Israel]. Ada juga seruan di Israel untuk memulai kembali perdagangan senjata dengan China, meskipun saat ini tekanan AS telah mencegah hal ini terjadi, "seperti Shannon Tiezzi menulis .

Yang paling penting, "dalam sebuah wawancara dengan media Cina, Peres membuat kekaguman jelas Israel untuk kemampuan China untuk meningkatkan jutaan keluar dari kemiskinan tanpa bergantung pada bantuan asing. Peres mengatakan bahwa 'China dapat melakukan layanan besar ke Timur Tengah' dengan menunjukkan daerah bagaimana untuk 'menyelamatkan dirinya sendiri, dengan tangan sendiri, negara mereka sendiri, bukan oleh dolar dan bukan oleh Rubel, tapi [oleh] benar-benar memobilisasi orang-orang untuk datang bersama-sama. "Sentimen ini mengisyaratkan satu kemungkinan faktor pendorong dalam pacaran Israel China: keinginan untuk menyeimbangkan terhadap over-ketergantungan pada bantuan dan dukungan Amerika, "seperti Shannon Tiezzi menulis.

Dalam jangka panjang, Israel bertujuan untuk membangun semacam "lobi Yahudi" di China, sehingga dapat menjaga pengaruh pada negara adidaya berikutnya - seperti telah melakukan hal yang sama vis-a-vis Amerika dalam beberapa dekade terakhir. Sampai sejauh ini akan tetap sukses harus dilihat dalam sejarah masa depan, tetapi Cina, jika mereka cukup bijaksana, memiliki pelajaran untuk belajar dari sejarah, dalam hal itu, jika Israel telah mengkhianati America (dermawan utama), dapat juga mengkhianati Cina di masa depan, ketika situasi tiba. Dengan kata lain Israel mulai meningalkan amerika dan mulai bersekutu dengan Cina.

Kesimpulan

Keempat bukti untuk pengkhianatan Israel of America seperti yang dijelaskan di atas adalah ilustrasi, tidak lengkap, tentu saja. Yang penting untuk diingat di sini adalah tidak bahwa Israel tidak pernah melakukan sesuatu yang menguntungkan AS (yang tidak masuk akal, jelas), tetapi bahwa media mainstream Amerika miliki, lebih sering daripada tidak, digambarkan hubungan Israel dengan Amerika dalam satu dimensi (propaganda) perspektif dalam kowtow kepada lobi Yahudi. Dan salah satu konsekuensi utama perspektif satu dimensi ini adalah kerusakan terhadap kepentingan nasional Amerika dalam beberapa dekade terakhir,
karena publik Amerika masih kurang informasi (atau lebih tepatnya, salah informasi) tentang hal itu.

Versi awal artikel ini diterbitkan oleh Foreign Policy Journal pada 7 Juni 2014. Dr Peter Baofu adalah penulis 71 buku dan 75 teori-teori baru, yang semuanya memberikan tantangan visioner dengan kebijaksanaan konvensional dalam ilmu sosial, ilmu formal, ilmu alam, dan humaniora, dengan tujuan untuk "teori terpadu dari segala sesuatu" - bersama-sama dengan berbagai visi pikiran, alam, sosial, dan budaya dalam sejarah masa depan. Untuk info lebih lanjut tentang visinya tentang masa depan urusan global, melihat beberapa dari 71 buku yang berjudul "The Future of War Post-Human and Peace" (2010), "Beyond the World of Titans, dan memperbaharui dari World Order" (2007), "Beyond Civilization Post-Peradaban" (2006), "Beyond Kapitalisme Post-Capitalism" (2005), " Beyond Demokrasi Post-Demokrasi" (2004), "The Future of Capitalism and Democracy" (2002) , 2 volume "The Future of Human Civilization" (2000), dan sebagainya.

Source

0 comments:

Poskan Komentar

Follow by Email

Blog Archive

Site Info

Total Kunjungan Ke Blog Ini