Selasa, 15 Juli 2014

Di negeri cina pemeluk agama Islam tidaklah sedikit, dan agama Islam di cina sudah ada sejak zaman dahulu.
Semua itu bisa dilihat dari peninggalan Islam di negeri cina yang masih bertahan hingga kini berupa masjid.
Dialah Sa’ad bin Waqqas adalah seorang Panglima Islam utusan Khalifah Utsman bin Affan yang pertama kali membawa Islam ke negeri Cina. Menurut catatan resmi Dinasti Tang, beliau datang ke kota Ghuangzhou bersama sahabat Nabi lainnya pada tahun 30 Hijriyah. Rombongan ini membawa serta salinan Al-Qur’an untuk disebarkan di Cina.

Kaisar Dinasti Tang pada saat itu memberikan ijin untuk penyebaran Islam di negerinya. Dinasti Tang pada akhirnya menjalin hubungan dagang yang lebih baik dengan dunia Arab. Inilah yang menjadi awal penyebaran Islam di Cina. Pola penyebaran Islam di Cina sama dengan pola penyebaran Islam di Indonesia, yaitu melalui hubungan perdagangan. Disamping berdagang, para saudagar muslim juga menyebarkan ajaran Islam pada penduduk lokal. Banyak yang masuk Islam karena ajaran Islam dinilai hampir sama dengan ajaran mereka terdahulu, yaitu ajaran Konfusius. Pada awalnya, orang Cina juga menganggap Islam adalah Isilan Ciao yang berarti agama murni yang dibawa oleh Buddha Mahiawu (Nabi Muhammad) dari kota Mekkah. Seiring dengan berlanjutnya penyempurnaan ajaran Islam di negeri itu, mereka mulai mengerjakan shalat dan shaum secara teratur.

muslim di cina
Masjid Huaisheng Masjid Guangta (Masjid Menara Lampu)

Masjid yang pertama kali didirikan adalah Masjid Canton. Masjid ini didirikan pada saat Sa’ad bin Waqqas memutuskan untuk menetap di Cina. Seperti kebanyakan masjid lainnya di Cina, Masjid Canton memiliki arsitektur khas Cina. Kini masjid tersebut sudah berumur hampir 1400 tahun dan masih dipergunakan untuk ibadah hingga sekarang. Kompleks masjid terbesar di Cina berada di kota Xi’an. Kompleks Masjid yang berumur 1260 tahun ini memiliki luas 13.000 meter persegi. Di dalam kompleks ini terdapat Masjid yang berkapasitas ribuan jemaah, menara, paviliun, taman, ruang kelas, dan fasilitas lainnya. Masjid ini berarsitektur Cina bergaya Ming dan Tang.

Penaklukan Asia Tengah oleh pasukan Muslim pada tahun 133 Hijriyah berperan penting dalam penyebaran Islam di Cina. Penaklukan wilayah ini membuka pintu lebar-lebar bagi pada pendakwah untuk menyebarkan syiar Islam. Pada masa dinasti Sung (960-1279 Masehi), Muslim Cina mendominasi bidang ekspor-impor dan pelayaran. Pada saat Dinasti Ming berkuasa (1368 – 1644 Masehi), Islam mencapai puncak kejayaannya. muslim berbaur dan berintegrasi dengan bangsa Cina lainnya. Pada tahun 1911 penduduk muslim di Cina tercatat sudah berjumlah 60 juta jiwa. Pemeluk Islam di Cina didominasi oleh suku Hui, Uighur, Kyrgiz dan Han. Sebagian besar berada di Cina bagian barat, sisanya tersebar di seluruh daratan Cina.

Tahun 1948 saat Mao Zedong berkuasa, muslim di Cina dianggap sebagai bangsa minoritas yang harus diperangi. Mereka menuduh kaum muslim sebagai kelompok separatis yang ingin mendirikan negara sendiri di wilayah Cina. Penderitaan dan siksaan harus dialami oleh muslim Cina saat itu. Seluruh masjid dan madrasah ditutup. Ratusan ribu muslim dibantai tanpa alasan yang jelas. Penggunaan bahasa Arab dan semua hal yang berbau agama dilarang. Muslim Cina pun harus melakukan ibadah secara sembunyi-sembunyi.

Setelah Mao Zedong tewas, Pemerintah Cina membebaskan warga Muslim untuk beribadah. Tetapi diskriminasi tetap jelas terjadi di mana-mana. Pada kenyataannya kaum muslim tetap sulit untuk melaksanakan ibadahnya. Baru pada tahun 1978, Cina mendeklarasikan kembali hak kebebasan beragama. Adzan kembali berkumandang di seluruh masjid di Cina yang berjumlah 35.000 buah. Kini Muslim Cina leluasa pergi ke masjid untuk shalat atau pengajian. Jumlah jemaah haji pun terus bertambah setiap tahunnya.

Beberapa sumber mengatakan bahwa jumlah muslim di Cina hanya 20 juta jiwa saja. Hal ini dianggap sangat keliru dan tidak masuk akal oleh banyak pakar dunia Islam. Menurut pengamatan Yusuf Abdul Rahman, jumlah penduduk muslim di Cina jauh melampaui angka tersebut. Pada tahun 1977 saja jumlahnya sudah mencapai 93 juta jiwa. Dengan asumsi pertumbuhan Islam sama dengan pertumbuhan penduduk yang berlipat 3 sampai 4 kalinya, maka diperkirakan sekarang ada sekitar 150 juta muslim di Cina. Beberapa sumber lainnya pun mendapatkan jumlah yang sama setelah dilakukan beberapa penelitian.

Masjid di Cina

Masjid Huaisheng atau juga dikenal sebagai Masjid Guangta (Masjid Menara Lampu), dianggap paling awal masjid yang ada di Cina.  Mesjid Huaisheng dianggap masjid pertama yang ada di cina, mesjid ini juga memiliki menara berdiri bebas awal di Cina. Beberapa sumber mengklaim bahwa itu dibangun oleh paman Nabi Muhammad (saw), Saad bin Abi Waqas. Masjid adalah tempat di mana umat Islam melakukan tugas-tugas keagamaan, melakukan Dah 'wa (khotbah), menyebarkan budaya Islam dan mengadakan sesi pendidikan Islam. Dengan penyebaran dan perkembangan Islam di China, Masjid mulai toappear di tempat-tempat Muslim Cina terkonsentrasi di dinasti Tang dan Song.

masjid najiahu di ningxia cina
Masjid  Najiahu yang dibangun pada masa Dinasti Ming (1368-1644)

Muslim pertama mencapai daerah pesisir, dan ada empat masjid kuno di sana: Masjid Huaisheng di Guangzhou Masjid Qingjing di Quanzhou, ia Masjid Xianheng di Yangzhou dan Masjid Fengh1lang di thesemosques HangzhOIl-A1l yang bunt selama dinasti Tang dan Song, dan adalah warisan berharga yang terkenal di dunia "Silk Road" di laut. Lebih dari 1.300 tahun yang lalu, sejumlah besar Arab dan Persia menetap pengusaha m Guangzhou dan tempat-tempat lain di sepanjang pantai Cina.

Mereka tinggal di komunitas kompak, dan melakukan bisnis dengan orang lokal tinggal di sana begitu lama hingga mereka tidak ingin kembali. Mereka dibudidayakan tanah, menikah dengan wanita lokal dan membesarkan anak-anak. Generasi berikutnya membentuk kelompok khusus yang percaya pada Islam. Sementara menerima budaya tradisional Cina, mereka mengikuti Syariah Islam dan membangun masyarakat Islam berputar di sekitar masjid-ini menciptakan kondisi bagi Islam untuk menyebar dan berkembang di Cina.

Rute lain untuk Islam menyebar ke timur adalah "Silk Road" atas tanah. Dari Dinasti Song pada, ekonomi dan politik mencapai perkembangan yang luar biasa di kota-kota pedalaman China, seperti Xi 'an Beijing, Kaifeng dan Jinan. Karena kebutuhan untuk pengembangan usaha, umat Islam mulai bergerak ke pedalaman dari daerah pesisir. Menurut penelitian tekstual, Masjid Niujie dibangun pada 996A.D. Dibangun dalam gaya khas Cina, masjid ini adalah salah satu yang pertama yang akan dibangun di utara Cina. Dengan struktur bangunan megah dari batu bata dan kayu, masjid memiliki fitur dari kedua sentralisasi dan arsitektur simetri. Desain untuk ruang doa itu dinding, tiang dan hiasan di pintu dan jendela sepenuhnya mewujudkan karakteristik seni Islam Arab. Di masjid ini, di sebelah timur Nanjiang Hall, ada Halaman kecil di mana ada dua makam kuno di mana dua sheik dari Asia Tengah dimakamkan.

Mereka membuat kontribusi besar untuk penyebaran Islam di Cina. Mereka adalah perwakilan dari lama persahabatan antara Muslim Cina dan luar negeri. Orang-orang yang telah ke Masjid Niujie sangat menghargai arsitektur yang elegan dan nilai sejarah yang berharga. Xian adalah salah satu dari enam ibu kota kuno Cina. Hal ini terkenal dengan prajurit terakota dan kuda dari Dinasti Qin, Kekaisaran Makam Dinasti Qin, dan banyak peninggalan sejarah kelas dunia lainnya. Hal ini juga dicatat untuk Masjid Xiang Hua Jue, dibangun pada Dinasti Tang. Ini adalah kelompok besar bangunan dalam bentuk struktur halaman Cina, dengan luas built-up dari l2, 000 meter persegi.

Masjid ini terdiri dari empat halaman yang dibuat dalam pola tradisional Cina. Prasasti Arab ayat-ayat dari Quran yang diukir elegan di dinding kayu dari ruang shalat utama. Seperti di atas, ada banyak masjid lebih dari 1.000 tahun di Cina, seperti Masjid Botou di Provinsi Hebei, Masjid Qingzhou di Provinsi Shandong, Masjid Dongda di Kota Jinan, Provinsi Shandong, Masjid Taiyuan di Provinsi Shanxi, Masjid Dongsi di Beijing, Masjid Xiguan di Kota Lanzhou, Provinsi Gansu, Masjid Dongguan di Xining City, Provinsi Gansu, dan Masjid Tongxin di Daerah Otonomi Hui Ninxia.

Semua masjid ini memiliki gaya arsitektur yang berbeda, yang mewakili gaya bangunan masjid klasik Tiongkok. Berada dalam wilayah China dan dipengaruhi oleh budaya Asia Tengah, masjid di xinjang Daerah Otonomi Uygur menanggung fitur arsitektur Islam Asia Tengah, seperti kubah, persegi luas dan Masjid Menara Eidkah terkenal di Kashgar, dan kuche yang dan Sugong masjid di Turfan adalah contoh khas ini.

Dalam 20 tahun terakhir ini, sejumlah masjid dan lembaga Islam baru telah dirancang dan dibangun dengan dukungan dan perawatan dari departemen pemerintah terkait. Mereka termasuk Beijing Institute Islam, Institut Agama Islam Xinjiang dan Ningxia Institut Agama Islam.

Saat ini, ada lebih dari 30.000 masjid di komunitas Muslim yang tersebar di seluruh China. Dengan perkembangan konstan masyarakat dan ekonomi, standar hidup dari populasi Muslim telah meningkat sangat. Dari bentuk arsitektur dengan materi di dalam dekorasi dan peralatan sanitasi, pembangunan masjid di Cina telah dikembangkan untuk tingkat tinggi. (Ap/Cbm)


0 comments:

Poskan Komentar

Follow by Email

Blog Archive

Site Info

Total Kunjungan Ke Blog Ini